Rabu, 10 Desember 2008

Pekanbaru Kota Ber.....

Ada yang sudah pernah ke Pekanbaru?? hu um... Pekanbaru, ibukota Propinsi Riau itu lo. Nah aq adalah salah satu produk (haha produk?? barang kaleee...) dari daerah ini, meskipun klo di tanya kampung halaman, aq akan menjawab ”Sumatera Barat” padahal itu kampung ibu ^_^, bahasa yang digunakan di rumah juga bahasa ibu (bahasa minang/bahasa padang) kebetulan kedua orang tua juga sama2 asli ”sumbar” tapi merantau ke Pekanbaru sejak masih muda dulu, jadilah anak2 nya lahir dan besar di negeri “melayu” ini. Jangan ditanya aq bisa bahasa melayu ato tidak, jawabannya tentu tidak, tapi sitik2 ngertilah... karena bahasa melayu itu mirip dengan bahasa indonesia, walopun dah 20 taon lebih menetap di negeri ini aq tetap saja gak dapet logat melayunya, padahal kakak ipar orang melayu asli tuh, klo denger si kakak cakap melayu seru euy... tapi tetep gak bisaaa niru... :(

Berikut sedikit shoot camera tentang negeri tumpah darahku...Salut buat walikota Pekanbaru (Bapak Herman Abdullah) yang keukeh mempertahankan Adipura, kamu bisa lihat sendiri kota kelahiranku, bersihkan?? Kalau begini terus, piala Adipura akan bercokol lama dan gak bakal bertandang ke Provinsi lain nih ^_^


Monumen Adipura

Jalan Gajah Mada

Rumah Sakit Umum Arifin Ahmad

Banyak yang sudah berubah dari RS. Umum ini sejak dibuka Fakultas Kedokteran Unri sekitar 6 tahun yang lalu, tepat disisi kanan Rumah Sakit ini terdapat sebuah mesjid yang megah dan luas, Mesjid Agung An-Nur namanya, selain tempat ibadah Masjid Agung An-Nur juga memiliki gedung Islamic Centre yang representatif, di mana di dalamnya terdapat aula pertemuan, ruang pameran, ruang perpustakaan dan fasilitas-fasilitas penunjang lainnya seperti hot spot gratis bagi pengunjung (hehe ini fasilitas yang paling aq sukai...) atau buat yang ingin sekedar lari/joging, maen badminton, atau maen bola di halamannya yang luas...plus menikmati freshnya udara di taman mesjid yang tertata rapi. silahken saja, asal gunakan pakaian yang sopan saat memasuki area mesjid ini. mesjid ini ramai dikunjungi, terutama pada sore hari dan Minggu pagi. Pada malam hari, kawasan ini dihiasi dengan cahaya dari lampu yang berwarna-warni, sehingga kita seakan-akan berada di kawasan Taj Mahal, gak perlu jauh-jauh, ke India cuma 15 menit dari rumahku loh hehe...

Taj Mahal in Pekanbaru

Luas banget ya...?!!

Ada Hot Spot nya juga ^_^


Klo photo di bawah ini adalah Gedung Perpustakaan Riau, keren euy... gedung ini baru di tempati 28 Oktober yang lalu, kemaren aq dah sempat ke sini, tapi lupa kodak2 interiornya...


Soeman HS Riau Library

Pekanbaru sangat minim tempat wisata a.k.a tempat rekreasi keluarga, gak ada pantai, gak ada laut, gak ada gunung, gak ada sawah, yang banyak tuh kebun sawit, hehe... jadi jangan heran klo orang riau itu di kenal dengan minyaknya.. atas minyak (sawit), bawah minyak (bumi), mukanya juga pada berminyak, hihi.. Tapi klo pusat perbelanjaan/mal sih bertebaran, bagi kebanyakan orang pekanbaru wikennya di mal itu sudah menjadi hiburan yang mengasikkan tapi mahal!! gimana gak mahal coba, sering2 ke mal membuat gaya hidup semakin konsumtif, niat awal cuma sekedar cuci mata, eee....malah kebablasan...


Terus yang ini adalah sarana olah raga Rumbai Sport Center, yang dipersiapkan untuk pelaksanaan PON Riau 2012 nanti, hingga saat ini proyek pembangunan gedung masih berjalan.


Swimming Pool

Slogan kota pekanbaru:

"Pekanbaru Kota Bertuah"


Nah...setelah liat photo-photo kota kelahiranku, kira-kira pendapat teman2... Pekanbaru itu Kota Ber.....??

(menurutku sih Pekanbaru Kota Bersih) hoho.. Bangga Mode On

Photo2 diambil dari sini

18 komentar:

aguZ.prama mengatakan...

pekanbaru tu negeri matilampu..
gelap..
banjir............
tapi jangan salah..
sapa bilang kita ga bisa maju dalam gelap N becek!!
suai!!!!!!!!?

mencobahidup mengatakan...

halo foto kotanya indah bangets....Saya bukan mbak loh saya laki-laki

uNieQ mengatakan...

Aya qt samaan ya?? ya maksudnya sama2 lahir dan besar disatu daerah tp ga bisa bahasa daerahnya sama sekali... cc malah parah.. cc orang asli tp tetep ga bisa bahasa Makassar..diusir lama2 niyh dari sini hohohoho

cc blom pernah ke Pekanbaru, tp teman kuliah cc dulu ada yg dari sana.. liad foto2nya indah ya??

tajmahalnya luasss banged boo...

librarynya juga desainnya unik

RSCnya itu lhoooo...ya ampyunnn keren..cocok buat PON...

wahhh wlopun minim tempat wisata, tp klo gedung2nya mantap kek gitu, udah jadi wisata juga khan???

doain bisa kesana ya???

aguZ.prama mengatakan...

btw..
gedung perpus N apartemen yang di ahmad yani tu salah satu arsiteknya alumni SMKN2 Pekanbaru loooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooohhhhhhhhhhhh....
aku kenalan di jogja.. dia ge s2 di ugm...

Aya mengatakan...

@ aguZ.prama : Nah itu dia sisi gelapnya kota pekanbaru yang belum diungkap, pekanbaru tu negeri matilampu..gelap..banjir............
suai..lah
gelap N becek!! siapa takut ;)

Oya..?? baru tau nih, hmm jd Soeman HS ma The Peak Apartemen tu arsiteknya alumni SMKN 2 to? hehe terbukti klo kita bisa tetap maju walopun dalam gelam dan becek kan??

wuih, giliran org hebat aja ngaku2 kenal.. giliran oon?? :P

@mencobahidup : wah maap..maap kirain mbak ternyata maz-maz.. hehe

@uNieQ berkata : wadow, itu mah kebangetan c!! masa orang asli ga bisa bahasa daerah,hohohoho... kayaknya bakal diusir k UI juga neh..(amin)

hehee, bisa promosi visit riau 2009 nih, iya booo... tajmahalnya luaaaas banget, cc lari satu keliling aja dijamin kuyuz deh,wkwkwkk...

RSC emang disiapin untuk itu non,

tapi masih butuh tempat wisata yang alami gitu c..

Amin..amin... didoain moga cc bs maen2 kesini, dijamin gak bakal jd anak ilang deh..hihi

suwung mengatakan...

wah bersih banget kotanya

あきな mengatakan...

wow, bersih bangt aya chan ^^, sapa dulu yang nempatin, aya chan gitu lho ^^...keren deh aya chan, kayaknya pialanya nggak bakalan beralih ke propinsi laen neh ^^

nugraha adi putra mengatakan...

wah kayanya seru juga tuh kalo liburan kesana.. kapan2 kesana ah..

uNieQ mengatakan...

heii dengar kata kurus, semangat deyh cc..pesanin tiketnya Ya..nginep bisa dirumah Aya khan?? cc lagi program kurus niyh hohohohoho jadi ke Tajmahal aj lari 1 keliling hiihihihihi makan dan tidur dirumah Aya..asal lengkap makanannya hohohoho ga mo rugi banged..

UI nolak cc Ya, katanya cc ga cukup uang buat ngebayarnya hahahah tau aj UInya hihihih

love this blog mengatakan...

wah...apa bener tuh foto2nya, ternayat pekanbaru beneran kota "milan"-nya indonesia ya. pingiiin kesana...

Ka'ONey mengatakan...

Whew..Mantafff..Ya' :)
klo ada hajatan ane' diundang yaa
:D

aguZ.prama mengatakan...

lhaaa.. masak orang bodo ga bekawan ma orang oon..

tapi kan orang oon gilirannya belakangan.. hehe..

aguZ.prama mengatakan...

aku pengen ke perpusnya..
pas pulang kemaren blon dibuka..
jadi ingat dulu kalo stres kesana larinya.. pernah menggila jalan kaki kesana dari stm... hahaa..

terakhir ke gedung yang lama, kecewa kali la.. masak di perpus ada tipi... yang nonton pegawai perpusnya, volume kuat, sinetron pulak tu...

gedung barunya ada tipi juga kah??

Aya mengatakan...

suwung dan あきな : bersih kan.. *bangga mode on*

@nugraha adi putra : hayuk, silahken datang liburan kesini ya..

@uNieQ : tenang2..soal nginep mah gampang say...asal cc gak ngompol ma ileran aja kyk wktu di pesawat wkwkwkwkk... dijamin program kuyusnya suskes berat,,
huuuhuu.. so sad, sing sabar ya c..
klo UI nolak cc, nembak yang lain aja, perlu di daftarkan *katakan cinta* gak?? hihi..

@love this blog : bener dong, masa rekayasa,, sok atuh maen2 kesini...

@Ka'ONey : sip, ntar klo ada hajatan tak undang, tapi apa Ka'Oney mau dateng??

@aguZ.prama : bodo, oon... lagi ngomongin apaan sih..?? (xixi oon dodol mode on)

Alexhappy mengatakan...

sy kadang heran apa seeh kriteria kota bersih itu? dan padahal jalan2 selain jalan protokol. Ah..sy miris melihat kondisi jalan2 di pku...sempit2, ngga ada trotoar, tikus got bergelimpangan di jalanan, halte yg kurang, lampu merah yg kadang kacau, macet..cet..cet,polisi tidur dimana-mana, apalagi drainasenya..hujan dikit ...mampet..pet..pet..makanya ada plesetan..kota Pekanbaru kota Ber...kuah....bukan bertuah....

Mungkin itu sekulimit hal2 yg harus kita benahi bersama di kota kita tercintah...ini. Moga ke depan bisa lebih baik lagi :)

thanks udah mampir di blogku. salam kenal ya :) Nice blog

Aya mengatakan...

@ aguZ.prama : jalan kaki dr stm ke pustaka haha.. lumayanlah, klo dr stm ke rmh mom baru salut :P

di gedung baru ini masih ada tipinya, tapi luasnya bangunan perpus memberi kita pilihan mau nongkrong dimana saja

@Alexhappy : wah, bener maz.. hehe jd malu nih pdhal selain jln protokol keadaannya sm persis spti yg maz bilang, dan kabarnya menurut tim penilaian adipura tahun ini kebersihan kota pekanbaru jauh menurun, pasar bawah gak lagi masuk dlm kategori pasar terindah,

yup kita memang harus benahi bersama kota kita tercinta ini...Moga ke depan bisa lebih baik lagi :)

thanks udah berkunjung kemari maz. salam kenal balik ya.. ^_^

Mr. Bingung mengatakan...

@ kepada saudara ALexBahagia ..

Perlu saya tegaskan, di manapun di Indonesia, ketika anda menilai kota terbersih. Maka jalan protokol lah yang menjadi indikator.

Jadi, kalaupun anda melihat kota lain. Kebetulan saja ADIPURA bisa mampir ke sini, karena Jalan Protokol Kota ini memang terbersih. Coba anda lihat di Batam, Jalan Protokol begitu menyedihkan.

Drainase di Kota Pekanbaru bukan kurang, sebenarnya banyak. Tapi sayang sebagian besar tertutup. Bagaimana tidak ditutup, kalau dibiarkan terbuka menganga nanti sampah2 akan dibuang sesuka hati. Resikonya bila hujan, maka akan terjadi genangan "sesaat". Tapi tidak pernah dalam sejarahnya Pekanbaru (jalan protokolnya) banjir sampai lebih dari 1 jam setelah hujan. Bahkan tidak sampai setengah jam setelah hujan, air akan langsung surut. ITU FAKTA ....

Kota Pekanbaru terlihat halte kurang bukan tanpa sebab. Ini disebabkan, karena rata-rata penduduk kota Pekanbaru pun memang tidak mempergunakannya. Budaya berpergian masyarakat Pekanbaru masih tergantung pada kendaraan pribadi. Memang susah, kalau mau diakui transportasi umum di Pekanbaru memang buruk. Berakibat dengan meningkatnya jumlah kendaraan pribadi. Ujung2nya macet parah yang banyak terjadi di Pekanbaru. Betul, Pekanbaru kota macet. Tapi bukan karena jalan rayanya kurang. Tapi karena memang kepemilikan kendaraan di kota ini begitu tinggi. Syukur2 sekarang mau ada proyek Busway.
Mengenai ketiadaan trotoar, perlu dicatat. Trotoar itu tidak perlu dibangun, kalau lokasinya di kawasan perumahan. Tapi kalau jalan protokol rasanya sudah bertrotoar semua, memang tidak semuanya bagus. Tapi usaha perbaikan ada dan nyata. SANGAT NYATA, bahkan sudah ada yang berupa City Walk di kawasan Mal Pekanbaru.


Jalan di Pekanbaru yang sempit tentu saja adalah Jalan Perumahan dan Jalan konektornya. Jalan Arteri nya rata2 sudah lebar-lebar.

Lampu merah di Pekanbaru dalam keadaan baik sebenarnya, cuman sistem komputer nya error kalau terus2an diganggu pemadaman bergilir PLN. Tapi, tidak selalunya Error. Karena berfungsi sempurna.

Kota Pekanbaru terlalu besar untuk diperhatikan secara DETAIL sampai ke kawasan perumahan-perumahan. Jangan naif, kalau di Jalan Protokol pembenahan sudah bagus, baru jajaki yang di jalan perumahan. Jalan Perumahan di Pekanbaru juga tidak buruk-buruk sekali. Pengalaman saya, Jakarta malah lebih parah dari Pekanbaru .... Padahal Jakarta adalah ibukota negara.

Tetap, saya tetap Yakin kalau Pekanbaru adalah kota terbersih. Kalau anda tidak percaya, silahkan saja anda bandingkan sendiri. Kalau anda tidak mau atau terlalu malas membandingkan Jalan Perumahan, ya lihat saja Jalan Protokolnya. Memang kenyataan Jalan Protokol Pekanbaru paling bersih se-Indonesia kok ;) .. Apa yang mau dibantah. Adipura udah membuktikannya.

Kris2012 mengatakan...

Pekanbaru negeri matilampu,gelap,banjiir, itu seolah-olah skrg udah jd stigma negatif dgn kota kita ini (justru datang dari warga kota sendiri), padahl, sebenarnya, bukan hanya Pekanbaru saja lho kota besar yg satu-satunya mengalami masalah pelik seperti ini. Masih banyak kota besar lainnya yang punya malah lebih gawat lagi masalahnya ketimbang Pekanbaru yg merupakan kota sedang yg msh bisa dibenahi dari segi infrastruktur.

Kalau soal mati lampu?? jelas, ini memang lg krisis parah di negeri penghasil minyak ini, heran ya justru negeri penghasil beras dan TKI malah aman2 aja, no offense, tanya knp??? knp?? karena Riau ini merupakan daerah yg paling dinamis roda perekonomiannya di Sumatera, penduduknya terus bertambah meski belum masuk 1 jt jw, investor2 silih berganti masuk, sehingga membutuhkan pasokan listrik yang benar-benar lebih ketimbang daerah2 tetangga. Kita mau swasta listrik, tp lagi2 kita dikalahkan oleh regulasi pusat yg benar2 merugikan daerah.Skrg Alhamdulillah pemerintahan Riau skrg benar2 serius thd pembenahan permasalahn listrik.

negeri banjir..???
Nah, dari statement anda itu, seolah-olah Pekanbaru itu dipresentatifkan sbg kota yg semuanya daerahnya banjir, pdhl tidak.
sebenarnya daerah Pekanbaru itu yg banjir adalah daerah sebagian sekitar Rumbai pesisir dan bantaran sungai Siak, skrg warga2 disana sdh bakal direlokasi oleh pemko ke rusunawa yg lbh representatif. Pekanbaru di jalanan protokol jd tergenang pas hujan aja,krn memang bnr, sistem drainase?? (udah dijelaskan oleh Mr Bingung diatas),setlh hujan, udagh gak tergenang lg. padahl dulu thn 90an Pku gak ada tuh yg namanya banjir ditengah jln protokol :).


Oya, Pekanbaru memang mendapat anugerah dari Illahi berupa kota yg terletak didaerah berdataran rendah, sehingga menguntungkan dari segi pembangunan dan perekonomian. Sisi lainnya Pku dilalui oleh Sungai besar Siak yg merupakan sungai terdalam di Indonesia. dan itu merupakan urat nadi perekonomian warga. Sebenarnya Pku itu jangan dibandingkan dengan kota-kota wisata semisal Bukittinggi,Padang,Jkt,atupun Bandung, karena kriterianya beda. Beda dari segi topografi wilayah. Kalau mau membandingkan, bandingkanlah Pku dgn kota-kota yg memiliki keadaan alam yg sama dgnn Pku, misalnya kota Jambi,Palembang,dll.
Kenapa??
Karena Pekanbaru merupakan kota baru yang justru baru dibangun pada tahun 60an oleh konsep pemerintah RI pd masa itu, jd tentu sangat berbeda dgn kota2 yg saya sebutkan diatas yg justru dibangun dan ditata sejak zaman kolonial, sehingga kotanya punya pohon2 besar. Jadi jgn salah kan Pku kalau pohon2nnya jarang2.

Jelas, wisata alamnya yg minim mba'(Danau buatan, alam mayang, hutan wisata,sungai siak), tapi kalau wisata sejarah dan budaya jelas ada. Pekanbaru merupakan bekas ibukota kerajaan melayu Islam terbesar dalam sejarah imperium melayu Riau di Nusantara. Masjid Raya +makam raja2 Siak ,sungai Siak dan daerah sekitar pasar bawah merupakan saksi bisu kejayaan Pekan Senapelan dahulu kala. Di hulu Sail adapula makan panglima gimpam yang merupakan pengwal setia "Puteri Kaca Mayang" di kerajaan gassib. Balai Adat Melayu Riau, Bandar Seni Raja Ali Haji, Museum Sang Nila Utama,Masjid Agung,restoran2 melayu,pasar bawah, taman budaya Perpus Soeman HS,,dll jgnlah dilupakan sbg identitas wisata dari kota ini :).

@Alexhappy:
(sudah dijelaskan diatas oleh Mr Bingung :) )
Justru jalanan protokol Pekanbaru itu yg termasuk besar-besar dan lebar, jgn anda bandingkan dengan jalanan tol di jawa yg superlebar. Krn Pku, blum punya jln tol dlm kota. Ingat desain tata kota Pku yg saat ini, pd mulanya di tahun 60an dirancang sbg kota yang pd akhirnya hanya mampu pd jmlh penduduk 600-700 rb jiwa.
Sekarang bakal redesain ulang.


Pekanbaru bukan kota minyak, melainkan kota Bbdaya melayu, pusat perekonomian, perdagangan, jasa, dan investasi.
Pekanbaru bakal menjadi kota minyak jikasaja dulu Pemerintah mengijinkan PT Caltex mengeploitasi daerah Pku (sekitaran pasar pusat) hingga sungai Siak, taoi gak diijinkan krn sesuatu hal.

Di Pku memang tak ada sawah, tapi dulu (sewaktu kerajaan Siak) ada sejarahnya sawah padi pertama di Pku. Dan sawah padi biasanya ditanam-tanam warga diperkrangan rumah atau gak di kebun-kebun.
yang ada sawah itu didaerah-daerah kabupaten. Rohil,Kuansing,Rohul,Pelalawan, Kampar,Siak,Bengkalis,Inderagiri
merupakan lumbung padinya di Riau.